Masa Menyusui

Bunda Wajib Tahu! Penyebab & Penanganan Mimisan pada Anak

Ditulis oleh: Amicis

Bunda Wajib Tahu! Penyebab & Penanganan Mimisan pada Anak

Ketika si kecil mengalami mimisan, orang tua pasti panik. Pasalnya, keluarnya darah dari hidung ini kerap dianggap sebagai salah satu tanda bahaya pada anak. Tapi tak perlu khawatir berlebihan Moms, karena umumnya mimisan pada anak bukanlah suatu hal yang berbahaya. Mimisan pada anak biasanya tergolong mimisan anterior, yaitu mimisan yang bukan disebabkan oleh kondisi yang berbahaya.

Anak usia 2-10 tahun memang rentan mengalami mimisan. Hal ini karena anak-anak memiliki pembuluh darah yang rapuh dan mudah pecah. Terlebih ketika mereka melakukan aktivitas yang berat, mimisan bisa saja terjadi.

Baca Juga: Wajib Tahu! Nebulizer untuk Atasi Masalah Pernapasan Anak

Jika Moms masih belum memahami bagaimana mimisan bisa terjadi dan cara mengatasinya dengan tepat, yuk simak ulasan berikut ini!

Apa Itu Mimisan

Mimisan merupakan kondisi yang terjadi ketika darah keluar dari hidung atau pendarahan dari bagian dalam hidung. Pendarahan hidung ini dapat terjadi pada siapa saja, mulai dari anak-anak hingga orang tua.

Mimisan terbagi menjadi 2 jenis, yaitu mimisan anterior dan mimisan posterior.

  • Mimisan anterior: pendarahan yang berasal dari septum bagian bawah, pada bagian ini terdapat banyak pembuluh darah halus yang berfungsi menerima darah dari arteri karotis. Sedikit benturan saja pada bagian ini dapat mengakibatkan pembuluh darah pecah dan mengeluarkan darah (mimisan).
  • Mimisan posterior: pendarahan yang terjadi pada pembuluh darah bagian belakang hidung. Penyebabnya berasal dari tekanan darah tinggi atau faktor lain yang membutuhkan penanganan lebih lanjut.

Umumnya mimisan pada anak termasuk mimisan anterior dimana pembuluh darah pada hidung anak tergolong rapuh dan mudah pecah. Hal ini tentu tidak mengkhawatirkan.

Penyebab

Mimisan pada anak biasanya terjadi karena benturan saat beraktivitas atau karena udara kering yang memicu pembuluh darah meregang. Seiring bertambahnya usia anak, pembuluh darah hidung akan semakin masuk ke dalam dan pendarahan akan semakin jarang terjadi.

Selain itu, hal apa saja yang dapat memicu mimisan pada anak?

  1. Cuaca Ekstrim

    Cuaca yang ekstrim merupakan salah satu pemicu utama mimisan pada anak. Cuaca yang cepat berubah dari panas ke hujan dan sebaliknya, dapat menurunkan daya tahan tubuh anak. Akibatnya, anak rentan mengalami flu.

    Ketika anak flu, ia akan sering menyeka hidungnya yang menyebabkan mimisan. saat hidung kerap digosok, pembuluh darah yang rentan bisa pecah dan terjadilah pendarahan.
  2. Mengorek Hidung

    Kebiasaan mengorek hidung atau memasukkan benda asing ke hidung juga bisa menjadi penyebab mimisan. Pada saat anak tidak sengaja mengorek hidung, pembuluh darah rentan pecah dan akhirnya mimisan terjadi.
  3. Benturan

    Aktivitas si kecil yang berlebihan bisa memicu benturan.Terlebih anak sedang aktif-aktifnya beraktivitas. Benturan pada area hidung dapat memicu terjadinya mimisan.
  4. Terlalu Lelah

    Kelelahan bisa menurunkan daya tahan tubuh. Selain itu, juga bisa melemahkan pembuluh darah. Inilah yang menyebabkan anak mimisan secara tiba-tiba meskipun tidak mengalami benturan. Pembuluh darah yang melemah bisa pecah kapan saja yang memicu mimisan.

Ciri-ciri

Ciri dan gejala utama pada mimisan adalah keluarnya darah dari salah satu atau kedua

lubang hidung. Jika mimisan terjadi pada saat berbaring, anak akan merasakan adanya cairan di belakang tenggorokan sebelum darah keluar dari hidung.

Waktu yang Tepat untuk ke Dokter

Mimisan pada anak umumnya tergolong tidak berbahaya dan dapat ditangani sendiri di rumah. Namun jika pendarahan hidung terjadi lebih dari 20 menit meskipun sudah ditangani, Moms perlu waspada dan membawanya ke dokter.

Selain itu Moms harus segera membawa anak ke dokter jika:

  • Anak sulit bernapas
  • Anak kehilangan banyak darah setelah mimisan
  • Darah tertelan hingga muntah
  • Mimisan terjadi akibat benturan atau kecelakaan serius
  • Disertai detak jantung yang tidak beraturan
  • Sering terjadi dan berulang dalam waktu singkat
  • Disertai demam dan ruam
  • Diikuti pendarahan di bagian lain

Diagnosis Mimisan

Untuk mendiagnosis mimisan, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk menentukan penyebab mimisan. Pemeriksaan fisik meliputi pemeriksaan hidung serta wawancara medis mengenai obat-obatan yang pernah dikonsumsi.

Baca Juga: Lengkap! Info Pendidikan Anak Usia Dini yang Bunda Perlu Tahu

Setelah itu dokter akan menggunakan tes diagnostik untuk menemukan penyebab mimisan yang meliputi:

  • Cek darah lengkap
  • Tes pembekuan darah
  • Endoskopi hidung
  • CT scan hidung
  • Foto X-ray wajah dan hidung

Penanganan Mimisan

Jika si kecil mengalami mimisan, kunci utama yang harus diperhatikan adalah tetap tenang dan hindari panik. Moms bisa melakukan pertolongan pertama dengan langkah sebagai berikut:

  1. Dudukkan Anak dan Posisikan Kepala Menunduk ke Depan

    Banyak orang tua yang mengira bahwa membaringkan anak dan menengadahkan kepala anak ke belakang saat mimisan adalah cara yang tepat. Sebaliknya, cara tersebut sebaiknya dihindari karena dapat memicu masuknya darah ke saluran pernapasan.

    Cara yang tepat adalah dudukkan anak dan posisikan kepala agak menunduk ke depan. Tujuannya agar darah tidak masuk kembali ke hidung dan mengganggu pernapasan.
  2. Tekan Hidung Selama 10 Menit

    Moms juga bisa menghentikan darah yang mengalir dengan memberi penekanan ke salah satu lubang hidung. Pencet salah satu sisi hidung selama 10 menit hingga darah tidak keluar lagi.
  3. Kompres Dingin

    Cara lain untuk mengatasi mimisan pada anak adalah dengan mengompreskan kain dingin pada bagian hidung anak. Bungkus es batu ke dalam kain lalu letakkan pada hidung anak.
  4. Selipkan Kapas atau Kasa pada Hidung

    Hentikan pendarahan dengan menyelipkan kapas atau kasa di hidung. Teteskan kasa tersebut dengan cairan router yang membantu mengeringkan darah serta menghentikan pendarahan.
  5. Oleskan Salep

    Sediakan salep khusus untuk mimisan di rumah dan gunakan ketika si kecil mengalami mimisan. Salep tersebut dapat membantu proses pembekuan darah.

Pencegahan Mimisan

Supaya mimisan pada anak tidak sering terjadi, Moms bisa melakukan pencegahan dengan langkah sebagai berikut:

  1. Ingatkan Anak untuk Tidak Mengorek Hidung

    Moms perlu mengingatkan pada si kecil agar tidak sering mengorek hidungnya, terlebih jika kukunya belum dipotong. Beri pengertian pada si kecil bahwa mengorek hidung dapat menyebabkan mimisan.
  2. Awasi Anak saat Bermain

    Langkah pencegahan selanjutnya adalah dengan selalu mengawasi anak saat ia bermain. Sebisa mungkin hindari cedera dan benturan yang mengakibatkan anak mimisan.
  3. Berikan Humidifier pada Ruangan Anak

    Saat memasuki cuaca ekstrim, Moms bisa memasang humidifier di kamar si kecil untuk melembabkan ruangan. Ruangan yang lembab dapat mencegah terjadinya mimisan pada anak.
  4. Semprotkan Cairan Hidung untuk Melembabkan Hidung

    Cara lain yang dapat dilakukan adalah dengan menyemprotkan cairan hidung atau saline pada hidung anak. Cairan tersebut dapat melembabkan hidung anak sehingga mencegah pendarahan. Selain itu, selalu berikan cairan yang banyak untuk si kecil agar tidak dehidrasi. Ingat Moms, dehidrasi dapat memicu mimisan.

Baca Juga: Wajib Diintip! Cara Menangani Bayi Demam karena Tumbuh Gigi

Jadi sudah tahu kan Moms seluk beluk mimisan? Ingat, jangan panik dan segera lakukan tindakan diatas saat mimisan terjadi pada anak ya! Penanganan yang tepat akan membuat mimisan cepat mereda dan tak terulang lagi.