Masa Menyusui

Kenali Beberapa Fase dan Tahapan Perkembangan Psikologi Anak Meta

Ditulis oleh: Amicis

Kenali Beberapa Fase dan Tahapan Perkembangan Psikologi Anak Meta

Setiap orang tua pasti punya cara sendiri untuk mendidik anak-anaknya. Namun rupanya mendidik anak tidak semudah membalikkan telapak tangan. Diperlukan pengetahuan psikologi yang baik mengenai perkembangan anak, agar orang tua dapat memberikan perlakuan yang tepat sesuai dengan usia. Pola asuh merupakan aspek yang sangat penting dalam membentuk kepribadian si kecil. Jika pola didikan orang tua tepat, maka si kecil akan tumbuh dengan mental dan psikologis yang matang. Namun jika tidak, anak dapat berisiko mengalami gangguan psikologis yang tidak baik bagi tumbuh kembangnya.

Oleh karena itu, Ibu perlu tahu mengenai fase dan tahapan perkembangan psikologi anak agar dapat mengasuh dengan seimbang. Berikut ini tahapan perkembangan psikologi anak mulai dari usia 0 hingga usia 14 tahun yang perlu Ibu ketahui.

Baca juga:Permainan-permainan yang Merangsang Motorik Anak

Bayi 0 Hingga 8 Bulan

Sejak pertama kali lahir hingga usia 8 bulan, bayi mengalami perkembangan psikologis yang sangat pesat. Ia berusaha memahami lingkungan sekitarnya dengan memanfaatkan kelima indra yang dimilikinya. Bayi mengumpulkan semua informasi melalui mata, peka terhadap suara-suara di sekitarnya, menyentuh benda, mencium aroma sekitar, bahkan sudah mulai mengenal Ibu dan orang-orang terdekatnya. Namun pada usia ini si kecil belum mengenal rasa takut. Ia kerap melempar senyum yang disebut senyum sosial kepada semua orang, termasuk orang yang baru pertama kali ia lihat.

Di fase ini, interaksi sosial si kecil mulai terjadi. Ia juga tampak ingin mengeksplorasi lingkungan sekitar dengan kemampuan yang dimilikinya. Ibu dapat mendukung perkembangan psikologisnya dengan menstimulasi dan memberi kesempatan bayi untuk lebih mengenal lingkungan.

Bayi 8 Hingga 12 Bulan

Di usianya yang menginjak 8-12 bulan, bayi akan mengalami perkembangan psikologi yang sangat cepat. Ia mulai takut pada ancaman dan cemas ketika berpisah dengan orang terdekat, serta takut dengan orang asing. Bayi di usia ini juga mulai menyenangi keakraban dengan keluarga dan orang di sekitarnya. Umumnya bayi berusia 8-12 bulan juga memiliki sifat egosentris yang sangat besar karena ia belum mampu berempati dengan kepentingan orang lain. Sifat egosentris ini sebaiknya tetap dibiarkan saja, tidak perlu ditepis, karena justru membuat si kecil menjadi pribadi yang tidak egois di masa depan.

Ibu sebaiknya mendampingi anak melalui proses ini dengan mendukung si kecil. Hindari mengejek rasa takut si kecil terhadap orang asing karena berdampak buruk bagi psikologisnya. Ibu dapat mengajak si kecil ke acara keluarga besar atau acara lain yang sekiranya bertemu banyak orang, agar anak mulai terbiasa dengan kehadiran orang baru.

Balita 12 Hingga 24 Bulan

Fase dan tahapan perkembangan psikologi anak selanjutnya terjadi pada usia 12 hingga 24 bulan. Pada usia ini, si kecil mulai belajar untuk mengenal dan mendefinisikan dirinya sendiri. Ibu dapat menstimulasi perkembangan anak dengan terus mengajaknya bicara dan memberinya kosakata baru. Di usia ini, balita tampak selalu ingin tahu dan mencoba banyak hal. Hindari melarangnya ini itu karena dapat menghambat tumbuh kembangnya. Biarkan ia bereksplorasi dengan lingkungannya dengan bebas dan nyaman, asalkan masih dalam batas aman dan tidak membahayakan.

Balita 2 Hingga 5 Tahun

Meskipun masih mempertahankan sifat egosentrisnya, namun balita usia 2 sampai 5 tahun mulai belajar empati dan memahami aturan sosial. Ia mulai dapat mengembangkan proses berpikir meskipun kerap kurang logis bagi orang dewasa. Jangan heran jika ia menganggap bahwa mobil atau bus bisa sakit seperti dirinya jika kelelahan, serta benda harus dihukum jika melukainya. Pola pikir seperti ini wajar dimiliki oleh anak balita sebagai sebuah perkembangan proses psikologis. Pelan-pelan Ibu dapat mulai memberitahu si kecil mengenai kondisi yang sebenarnya untuk merubah pola pikirnya. Ibu dapat mengajarkan hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari melalui buku. Anak usia 2-5 tahun sangat suka dibacakan buku oleh orang terdekatnya.

Anak 6 Hingga 8 Tahun

Aktivitas anak di usia 6-8 tahun mulai padat. Ia mulai sibuk belajar, sekolah, hingga bermain dengan teman-teman sebaya. Ibu akan menemukan si kecil tampak berkelahi dengan teman sebayanya atau bahkan bermain seharian dengan teman dekatnya. Meskipun demikian, tetap pastikan anak selalu cukup istirahat selepas beraktivitas. Anak membutuhkan waktu istirahat untuk menjaga fisik dan kognitifnya agar tetap baik.

Di usia ini, si kecil mulai bisa diajak berpikir dan menyusun rencana ke depan. Ia juga kerap menanyakan berbagai pertanyaan yang tidak terduga. Pastikan Ibu selalu bijak dalam menjawab setiap pertanyaan yang keluar dari mulut si kecil. Orang tua juga harus siap jika di usia 6-8 tahun anak mulai memiliki hari yang menyenangkan serta hari yang buruk. Terus dampingi dan dukung si kecil kondisi apapun ya, Bu!

Anak Usia 9 Hingga 11 Tahun

Tahapan perkembangan psikologi anak usia 9 hingga 11 tahun cukup bervariasi. Ada anak yang masih terlihat seperti anak-anak pada usia ini, namun ada juga anak yang mulai terlihat remaja. Hal ini dipengaruhi oleh usia pubertas yang bervariasi pada setiap anak. Anak yang mulai pubertas akan mengalami perubahan bentuk tubuh, emosi, dan sikap. Di fase ini orang tua perlu berhati-hati dalam berinteraksi dengan anak, usahakan untuk bisa menjadi teman atau sahabat anak agar ia tidak salah melangkah.

Anak usia 9-11 tahun juga mulai bisa berpikir logis layaknya orang dewasa serta menyukai tugas yang nyata. Berikan kepercayaan pada anak untuk mengemban tugas sehari-hari seperti mencuci piring atau membersihkan halaman. Kepercayaan dirinya akan muncul jika dipercaya oleh orang tua. Anak-anak usia ini juga mulai memiliki rasa ingin tahu yang besar terhadap lingkungan, serta ingin berpartisipasi terhadap pekerjaan dan kegiatan orang tua.

Anak Usia 12 Hingga 14 Tahun

Di usia ini, anak benar-benar telah masuk dalam masa pubertas. Kehadiran dan pendampingan orang tua sangat penting dalam masa-masa ini. Di usia remaja, anak menginginkan independensi meskipun terkadang ia juga masih ingin diperhatikan layaknya anak-anak. Ajaklah anak mengobrol banyak tentang pengalaman dan kehidupan di usia ini, karena anak membutuhkan insight yang besar dari orang tuanya.

Baca juga:Memilih Camilan Sehat untuk Anak

Anak juga membutuhkan kepercayaan lebih dari orang tua. Ibu dapat mulai meninggalkan anak selama beberapa jam di rumah atau memberinya kepercayaan untuk menjaga adik. Namun pastikan tanggung jawab yang diberikan pada anak usia 12-14 tahun ini tidak dibebankan dalam waktu yang bersamaan. Jangan lupa selalu dengarkan pendapat dari anak ketika mengobrol ya, Bu!

Itulah beberapa fase dan tahapan perkembangan psikologi anak mulai dari usia 0 hingga 14 tahun. Semoga dapat membantu para orang tua dalam mendidik dan mengasuh si kecil agar mental dan psikologisnya berkembang sempurna. Selamat berjuang dalam membesarkan anak, Bu!