Masa Persiapan

Terapi Pengurang Rasa Mual Saat Hamil

Ditulis oleh: Taufiq

Terapi Pengurang Rasa Mual Saat Hamil

Di masa kehamilan, sebagian dari para wanita mengalami beberapa gejala, seperti mual saat hamil, muntah, sering buang air kecil, pusing, dan juga mudah lelah. Walaupun tanda kehamilan akan berbeda pada setiap orang, namun mual dan muntah menjadi salah satu hal yang sering dikeluhkan, bahkan bisa mengganggu kehidupan sehari-hari. Seringkali, mual saat hamil dialami saat trimester pertama. Tidak hanya itu, kehamilan yang baru terjadi ini juga menyebabkan ibu lebih sensitif terhadap bau-bauan sehingga tak jarang ada yang menolak makan karena mual saat hamil.

Mengapa mual saat hamil bisa terjadi?
Mual merupakan salah satu tanda kehamilan yang paling sering dijumpai. Tak heran jika banyak wanita yang menganggap mual dan muntah ini sebagai salah satu pertanda pasti akan kehadiran calon buah hati dalam rahimnya. Bukan tanpa alasan, mual saat hamil juga memiliki penjelasan logis yang berhubungan dengan awal masa kehamilan. Hal ini dikarenakan janin baru saja tumbuh dalam rahim sehingga menyebabkan perubahan hormon hCG dan estrogen yang mengakibatkan munculnya rasa mual. Saat hamil, indera penciuman dan saluran pencernaan semakin sensitif sehingga memungkinkan timbulnya rasa mual yang diiringi dengan tekanan mental yang cukup tinggi saat hamil sehingga menimbulkan stres. Namun jangan cemas, keluhan semacam ini akan berkurang dan mereda saat kehamilan memasuki trimester kedua dan ketiga karena tubuh ibu telah mampu menyesuaikan diri dengan kehadiran calon buah hati.

Normalkah munculnya rasa mual saat hamil?
Mual yang disertai muntah atau yang juga dikenal dengan istilah “morning sickness” merupakan hal yang normal untuk dialami para ibu yang sedang menanti kelahiran buah hatinya. Namun, biasanya gejala ini memiliki intensitas lebih tinggi di pagi hari, yang lalu mereda hingga di malam hari walaupun tak bisa dijadikan patokan yang pasti. Tetapi, Mommy perlu waspada saat mual dan muntah mencapai taraf mengganggu kegiatan sehari-hari.

Apa akibat mual dan muntah berlebihan saat hamil?
Mual saat hamil hingga muntah memang hal yang biasa, tapi jika berlebihan juga tidak akan baik bagi tubuh ibu dan perkembangan janin. Saat muntah, makanan yang telah masuk ke dalam perut ibu akan keluar kembali sebelum sempat diserap nutrisinya. Dengan kata lain, ibu dapat mengalami kekurangan nutrisi yang juga akan berpengaruh pada perkembangan janin atau yang disebut hyperemesis gravidarum dalam bahasa kedokteran.

Apakah hyperemesis gravidarum itu?
Hyperemesis gravidarum merupakan salah satu kondisi yang mencerminkan mual dan muntah berlebih, turunnya berat bedan secara drastis, dan gangguan pada elektrolit tubuh. Hal ini sangat berpengaruh pada penyerapan nutrisi bagi janin. Jika Mommy mengalami hal ini, segera berkonsultasi ke dokter dan jangan mencoba mengatasinya dengan meminum obat-obatan tanpa resep khusus. Biasanya, Mommy akan disarankan untuk mendapat nutrisi dari infus IV dan diwajibkan rawat inap di rumah sakit agar tenaga medis bisa mengawasi keadaan Mommy. Namun, jangan salah mengartikan antara keadaan tersebut dengan mual saat hamil biasa. Bila Mommy mengidap hyperemesis gravidarum, maka mual akan selalu disertai dengan muntah hingga mengalami dehidrasi, dan sampai tidak bisa mengonsumsi makanan sama sekali. Selain itu, gejala lain, seperti berkurangnya frekuensi buang air kecil, berat badan turun drastis, pingsan, tubuh menguning, darah rendah, detak jantung terlampau cepat, ataupun depresi bisa menjadi pertanda awal dari hyperemesis gravidarum ini.

Bagaimana mengurangi mual saat hamil?
Mual saat hamil apalagi jika disertai dengan muntah, pusing, dan kelelahan memang tidak menyenangkan. Apalagi jika hal ini merupakan bagian yang sulit dipisahkan dari masa kehamilan. Namun, agar tidak meluas menjadi masalah yang lebih rumit
Namun, demi calon buah hati yang sehat, Mommy harus bisa mengatasi mual dan terus mengonsumsi berbagai makanan yang kaya akan nutrisi baik dan penting bagi tumbuh kembang janin. Untuk meredakan rasa mual yang sering muncul pada trimester pertama, Mommy bisa menerapkan beberapa cara, seperti:

  1. Makan lebih sedikit
    Bukan mengurangi porsi makan harian, Mommy! Hal yang dimaksud di sini adalah Mommy harus makan dalam jumlah kecil namun dengan frekuensi yang lebih sering. Saat mengalami mual, ibu hamil cenderung ingin memakan makanan tinggi karbohidrat, tetapi makanan yang paling baik untuk meredakan rasa tidak nyaman ini adalah yang kaya akan protein. Namun begitu, makanlah secara perlahan dan tetap seimbangkan nutrisi agar bayi dalam kandungan tetap bisa tumbuh secara optimal.
  2. Konsumsi susu ibu hamil
    Mommy pasti berpikiran bahwa susu ibu hamil akan semakin memperparah rasa mual yang dirasakan. Namun, susu ibu hamil PRENAGEN Emesis dibuat khusus bagi Mommy yang harus bergulat dengan rasa mual atau muntah selama trimester pertama kehamilan. Susu ini sangat efektif untuk mengurangi mual karena mengandung vitamin B6 dan protein. Tak ketinggalan pula, susu PRENAGEN Emesis dilengkapi dengan asam folat, kalsium, dan zat besi yang juga menjadi pemasok nutrisi harian untuk janin.
  3. Hindari stres berlebih saat hamil
    Mengubah pola pikir menjadi lebih postif terutama di masa kehamilan dapat menjadi salah satu hal yang bisa membantu meredakan intensitas mual. Hal ini dikarenakan saat Mommy mengalami stres, maka hormon menjadi lebih tidak seimbang dan akan memperburuk rasa mual saat hamil.
  4. Tenangkan diri dengan aromaterapi
    Tak banyak orang yang menyadari bahwa penggunaan aromaterapi bisa meredakan rasa mual saat hamil. Ini dikarenakan wangi aromaterapi mampu menenangkan tubuh serta menjernihkan pikiran. Mommy bisa memilih wangi manapun yang menjadi favorit dan pasanglah terutama saat sedang beristirahat.
  5. Hindari aktivitas berat
    Saat hamil, Mommy diwajibkan untuk mengurangi segala bentuk aktivitas fisik yang bisa menguras tenaga secara berlebih. Jika ibu hamil kelelahan, hal ini akan kembali memunculkan rasa mual bahkan muntah. Mommy yang mengandung membutuhkan tenaga yang cukup besar untuk membantu calon buah hati kesayangan dalam kandungan agar tumbuh sempurna. Oleh karena itu, jika ditambah dengan kegiatan yang memakan energi cukup banyak, otomatis akan menimbulkan rasa mual berlebih.

Agar terhindari dari morning sickness atau mual disertai muntah di masa kehamilan, Mommy bisa menerapkan beberapa cara di atas. Dengan mengetahui penyebab dan cara meringankannya, maka Mommy tidak perlu khawatir hal ini akan memberi pengaruh negatif terhadap janin. Cobalah untuk berjalan-jalan di sekitar rumah untuk mendapatkan udara segar dan hindari untuk berbaring setelah selesai menyantap makanan. Disamping itu, sebaiknya Mommy mengurangi makanan yang tinggi lemak, pedas, asam, maupun makanan cepat saji yang mengandung kolesterol karena beberapa jenis makanan tersebut lebih sulit untuk dicerna yang akan mengakibatkan rasa mual. Walaupun mual menyerang, namun nutrisi bagi tumbuh kembang si kecil dalam kandungan akan tetap terjaga!