Masa Menyusui

9 Cara Merawat Jahitan Setelah Melahirkan agar Cepat Sembuh

Ditulis oleh: Amicis

9 Cara Merawat Jahitan Setelah Melahirkan agar Cepat Sembuh

Proses persalinan membutuhkan pemulihan yang tidak sebentar. Mengurus bayi dengan segala tetek bengeknya memang membuat Ibu sangat sibuk. Namun bukan berarti mengabaikan kesehatan dan perawatan diri. Ibu tetap perlu melakukan perawatan diri pada masa pemulihan agar tidak membutuhkan waktu lama untuk pulih.

Baca Juga: Kenali Dasar Perawatan Ibu Pasca Melahirkan

Proses persalinan dapat menyebabkan rasa bengkak, nyeri, serta perih pada bagian vagina dan perineum. Rasa bengkak dan nyeri tersebut berasal dari jahitan vagina saat bersalin. Luka robekan pada vagina saat persalinan membutuhkan perawatan ekstra untuk menghindari infeksi. Lantas bagaimana cara merawat jahitan setelah melahirkan agar cepat sembuh?

Kondisi yang Menyebabkan Vagina Harus Dijahit

Perlu Ibu ketahui bahwa tindakan jahit vagina merupakan hal yang normal pada persalinan normal. Bahkan 9 dari 10 ibu yang melahirkan membutuhkan tindakan ini. Umumnya ibu yang baru pertama kali melahirkan membutuhkan tindakan jahit vagina.

Vagina harus dijahit apabila perineum robek ketika proses melahirkan. Perineum merupakan area yang berada diantara vagina dan anus. Memang tidak semua ibu yang melahirkan normal akan mengalami robekan pada perineumnya. Jadi tidak semua ibu membutuhkan jahitan ini.

Beberapa kondisi yang mengharuskan tindakan jahit vagina antara lain:

  1. Melahirkan pertama kali dengan metode normal
  2. Melahirkan bayi dengan berat lebih dari 4 kilogram
  3. Proses persalinan sangat panjang
  4. Proses persalinan dengan tindakan medis tertentu seperti vakum
  5. Bahu bayi tersangkut pada jalan lahir
  6. Riwayat robekan dalam pada perineum
  7. Posisi janin back to back yaitu kepala bayi di bawah, namun bagian belakang kepala dan punggung bersentuhan dengan tulang belakang ibu
  8. Tindakan episiotomi, yaitu dokter menggunting perineum karena kondisi tertentu

Tingkat Keparahan Robekan pada Vagina

Berdasarkan tingkat keparahannya, luka robekan pada vagina yang perlu dijahit dibagi menjadi 4 tingkatan, yaitu:

  1. Tingkat 1

    Pada tingkat 1, robekan pada vagina tidak membutuhkan jahitan karena sifatnya ringan. Pada tingkat ini area yang robek adalah mulut vagina dan kulit perineum.
  2. Tingkat 2

    Robekan vagina pada tingkat 2 sudah cukup dalam, yaitu memasuki otot perineum yang ada di dalam vagina. Dokter akan melakukan tindakan jahit vagina pada kondisi ini.
  3. Tingkat 3

    Pada tingkat 3, terjadi robekan vagina pada kulit dan otot, perineum, serta anus. Dokter juga akan melakukan tindakan jahit vagina.
  4. Tingkat 4

    Ini merupakan tingkatan paling parah dari robeknya vagina. Bahkan jahit vagina sudah tidak dapat lagi memperbaiki kondisi ini. Dokter memerlukan tindakan operasi.

Cara Merawat Jahitan Setelah Melahirkan

Vagina yang dijahit dalam proses persalinan tentu membutuhkan perawatan. Jika tidak, dapat menimbulkan infeksi yang berefek jangka panjang. Beberapa cara merawat jahitan setelah melahirkan yang perlu Ibu tahu antara lain:

Baca Juga: Pentingnya Melakukan Tahap Perawatan Masa Nifas

  1. Gunakan Air Hangat Saat Mandi dan Buang Air

    Salah satu cara merawat jahitan setelah melahirkan adalah dengan menggunakan air hangat saat mandi dan buang air. Air hangat memiliki efek yang menenangkan sehingga mampu membantu proses penyembuhan luka.

    Saat mandi, cobalah untuk berendam dengan air hangat selama kurang lebih 30 menit. Air hangat berfungsi untuk mengurangi rasa perih serta membersihkan area jahitan.

    Setelah buang air, gunakan tisu untuk mengelap bagian vagina agar tetap kering. Pastikan jahitan tetap kering untuk mengurangi resiko infeksi pada jahitan vagina.
  2. Kompres Dingin pada Luka Jahitan

    Pada area yang dijahit, berikan kompres dingin guna meringankan bengkak dan nyeri. Buatlah kompres dingin dari es batu yang dibungkus kain lalu tempelkan pada area jahitan.

    Lakukan kompres dingin beberapa kali sehari untuk hasil yang maksimal. Namun perlu diingat bahwa tidak disarankan untuk mengompres secara langsung es batu pada luka jahitan karena dapat membuat saraf rusak.
  3. Gunakan WC Duduk

    Cara merawat jahitan setelah melahirkan selanjutnya adalah menggunakan WC duduk saat buang air. WC duduk dapat mengurangi tekanan pada area jahitan sehingga mengurangi rasa sakit. Sebaliknya, WC jongkok dapat menyebabkan tekanan tinggi pada area jahitan sehingga menimbulkan rasa nyeri serta tegang. Hal ini dapat memperlama proses pemulihan.
  4. Pastikan Posisi Duduk Selalu Nyaman

    Selalu duduk dalam posisi nyaman juga merupakan salah satu cara merawat jahitan setelah melahirkan. Hindari posisi duduk terlalu lebar atau bahkan jongkok untuk menghindari jahitan terkoyak kembali.
  5. Rutin Mengganti Pembalut

    Agar cepat sembuh, Ibu perlu rutin mengganti pembalut selama masa nifas. Poin utama dari cara ini adalah memastikan bahwa vagina tetap bersih. Perlu bagi Ibu untuk mengganti pembalut setiap 2 hingga 4 jam sekali agar tidak terjadi infeksi.

    Cara merawat jahitan setelah melahirkan yang lain adalah memilih produk pembalut yang bersifat hipoalergenik, tidak mengandung pewangi, serta memiliki pH yang seimbang. Hindari menggunakan tampon pada masa-masa ini.
  6. Gunakan Cairan Antiseptik

    Ibu dapat menambahkan cairan antiseptik pada area jahitan untuk mempercepat penyembuhan. Larutkan cairan antiseptik ke dalam air hangat lalu siram pada area jahitan. Dalam hal ini air hangat dapat meredakan nyeri dan antiseptik dapat menghilangkan kuman penyebab infeksi.
  7. Bersihkan Luka dengan Tangan yang Bersih

    Pastikan kebersihan tangan Ibu juga terjaga saat melakukan perawatan pada area jahitan. Selalu cuci tangan sebelum dan setelah membersihkan area jahitan agar tidak terjadi infeksi. Jangan lupa untuk selalu membersihkan area tangan setelah melakukan aktivitas buang air, ganti pembalut, ataupun mandi.
  8. Istirahat Cukup

    Cara merawat jahitan setelah melahirkan selanjutnya adalah dengan beristirahat cukup. Istirahat dapat memulihkan rasa lelah setelah bersalin serta meredakan nyeri dan sakit pada area jahitan.

    Meskipun Ibu masih tetap diperbolehkan bergerak dan beranjak dari kasur, namun sangat disarankan untuk membatasi aktivitas. Hindari aktivitas berat seperti mengangkat beban atau menjemur pakaian. Ibu masih tetap dapat melakukan aktvitas rutin seperti duduk, berjalan, serta mengurus bayi.
  9. Memperbanyak Serat

    Untuk mempercepat proses pemulihan, Ibu sebaiknya memperbanyak makan serat. Serat dapat melancarkan pencernaan sehingga Ibu tidak perlu mengejan saat hendak buang air besar.

    Ibu yang baru saja melahirkan umumnya tidak buang air besar selama beberapa hari. Hal ini tergolong normal. Namun tentu tak bisa dibiarkan begitu saja. Konsumsi serat serta cairan yang cukup untuk mencegah sembelit sangat disarankan.

    Jika buang air besar lancar, maka ancaman jahitan terlepas saat buang air besar (mengejan) dapat terhindarkan. Ibu juga akan lebih ringan dalam melakukan aktivitas harian.

Baca Juga: 4 Efek Setelah Melahirkan yang Menghampiri Ibu

Beberapa cara merawat jahitan setelah melahirkan diatas dapat Ibu coba untuk mempercepat proses penyembuhan. Cara-cara tersebut dapat dilakukan di rumah dengan dukungan pasangan dan keluarga.

Namun jika dalam beberapa minggu luka jahitan pada vagina tidak kunjung sembuh, segera hubungi dokter. Dokter akan memeriksa penyebab serta memberikan solusi atas kondisi tersebut.