Masa Persiapan

Pengaruh Kondisi Psikologis Ibu Hamil Saat Hamil

Ditulis oleh: Amicis

Pengaruh Kondisi Psikologis Ibu Hamil Saat Hamil

Perubahan yang terjadi pada wanita hamil bukan hanya pada segi fisik namun psikologisnya juga akan berubah. Seorang psikolog bernama Dr. Rose Mini AP, MPsi menyebutkan, dengan mendapatkan informasi yang benar seputar kehamilan, ibu hamil akan menjadi lebih siap menghadapi berbagai perubahan. Tidak masalah informasi tersebut datangnya dari dokter, pengalaman orang tua, ataupun teman, asalkan informasi tersebut berdasarkan fakta.

Baca Juga: Perubahan Emosi Ibu Tiap Semester

Di trimester pertama, kebanyakan sang istri akan banyak ngidam atau hanya ingin diperhatikan oleh suaminya. Pada trimester kedua bentuk tubuh ibu hamil sudah mulai mengalami perubahan, dibarengi dengan perubahan posisi tidur, sampai berubahnya pola hubungan intim. Apabila ibu hamil stress dengan kondisinya, disarankan berkonsultasi kepada psikolog.

Lain lagi pada trimester ketiga. Bumil akan ngidam pada bulan terakhir, ditambah munculnya ketakutan akan fisik anak, misalnya apakah jarinya lengkap, atau ketakutan atas kondisi ibunya, misalnya meninggal (saat melahirkan). ,"Akibatnya bumil cenderung moody," tutur psikolog Rose Mini.

Untuk lebih detailnya, dibawah ini adalah perubahan-perubahan kondisi psikologi ibu hamil:

Trimester pertama

Ibu hamil mempunyai perasaan yang bercampur aduk, mulai dari bahagia, cemas, dan ragu dengan kehamilan yang dimilikinya. Walaupun sudah menyadari munculnya tanda kehamilan, namun masih belum yakin apakah ia sudah benar hamil atau tidak.

Ibu hamil mengalami perubahan emosi yang naik turun, yang mengakibatkan terjadinya pertengkaran atau sering merasa tidak nyaman. Komunikasi yang baik merupakan cara agar kehamilan berjalan lebih baik.

Baca Juga: Emosi Bumil Naik Turun Saat Hamil, Apa Penyebabnya?

Ibu hamil mengalami perubahan hormonal, ini juga akan mempengaruhi kondisi psikisnya.

Ibu hamil mengalami morning sickness, sehingga para ibu hamil membutuhkan dukungan suaminya untuk mendampinginya menghadapi kondisi yang juga akan mempengaruhi pada kondisi psikisnya.