Test Pack Negatif Tapi Ibu Hamil? Ini Penyebabnya.

Ditulis oleh: Redaksi Klikdokter.com

Test Pack Negatif Tapi Ibu Hamil? Ini Penyebabnya.

Test pack adalah alat untuk memeriksa kehamilan dengan cara mengukur kadar hormon human chorionic gonadotropin (hCG). Alat ini menjadi cara umum memastikan apakah Ibu hamil atau tidak sebelum berlanjut pada konsultasi dokter. Namun dalam beberapa kasus, test pack bisa menunjukan hasil negatif, tapi sebenarnya Ibu positif hamil atau sebaliknya. Kok bisa? Baca penjelasannya dalam artikel ini, yuk.

Penyebab Hasil Test Pack Negatif Padahal Ibu Sedang Hamil

Test pack memiliki keakuratan hingga 99% dalam memastikan kehamilan. Namun test pack dapat memberikan hasil palsu, baik negatif maupun positif. Hasil positif pada Ibu yang tidak hamil atau hasil test pack negatif pada Ibu yang sebenarnya hamil. Lalu, apa sih penyebabnya?

1. Terlalu Cepat Menggunakan Test Pack 

Saat telat haid, tak heran Ibu langsung ingin cepat-cepat tahu hasilnya. Padahal, sebut saja baru terlambat satu hari. Jika Ibu menemukan hasil test pack negatif, tidak perlu bersedih dulu ya. Hasil test pack akan lebih akurat kalau dilakukan 7-10 hari setelah telat menstruasi.

Test pack bekerja dengan memastikan hormon hCG atau hormon kehamilan sudah pada angka yang seharusnya dialami ibu hamil. Hormon hCG mulai bisa diukur sejak sel telur yang berhasil dibuahi menempel pada dinding rahim, atau disebut juga sebagai implantasi. Jumlah hormon hCG akan terus bertambah secara drastis setiap harinya.

Bahkan, hormon ini akan meningkat di dalam darah dan urin hingga puncaknya di 8-11 minggu usia kehamilan. Oleh karena itu, jika Ibu terlalu cepat mengeceknya dan hasil negatif bisa dikarenakan jumlah hCG masih terlalu rendah sehingga tidak terdeteksi.

2. Tidak Mengecek pada Pagi Hari

Dalam sejumlah jurnal medis, waktu terbaik untuk memakai test pack adalah pada pagi hari, lebih tepatnya urin pertama saat Ibu bangun tidur. Kadar hormon hCG paling tinggi ketika pagi hari. Urin juga terlihat lebih pekat. 

3. Cara Pemeriksaan Kurang Tepat

Bagi Ibu yang baru pertama kali menggunakan dan menemukan hasil test pack negatif, hal ini juga bisa disebabkan dari cara pemeriksaan yang kurang tepat. Misalnya saja terlalu dalam merendam dan melewati batas. Ibu disarankan untuk mengikuti dan membaca seluruh tahapan sebelum menggunakan agar hasilnya lebih akurat.

4. Menunggu Hasil dengan Singkat

Penasaran akan hasilnya, tiba-tiba Ibu menemukan test pack negatif. Pasti rasanya sedih ya, Bu. Tapi tahukah Ibu, jika membaca atau mendapatkan hasil secara singkat, hasil test pack menjadi tidak akurat? Setiap test pack memerlukan 5-10 menit untuk membaca hasilnya. Untuk itu, Ibu harus sabar untuk menunggunya ya.

5. Test Pack Sudah Tidak Layak Pakai

Apa test pack bisa tidak layak pakai? Tentu saja bisa, Bu. Test pack dalam arti ini adalah sudah expired atau kedaluwarsa. Hasil test pack negatif dan positif juga tergantung dari kondisi test pack sehingga menjadi tidak akurat. Sebaiknya sebelum membeli, pastikan test pack masih dalam layak pakai atau tidak kedaluwarsa.

Selain itu, Ibu juga perlu mengecek apakah test pack tersebut sudah diakui oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), serta banyak digunakan dan dibuktikan hasilnya oleh Ibu hamil lainnya. Pasalnya, jika alat tersebut memiliki sensitivitas rendah tentu hasilnya perlu dikaji ulang, seperti menunjukkan test pack negatif tapi Ibu hamil.

6. Produksi Urin Sedikit atau Banyak

Baik urin yang sedikit dan banyak, bisa membuat hasil negatif menjadi tidak akurat. Misalnya saja jika urin Ibu sedikit saat hendak mengecek, tentu batasan untuk merendam test pack tidak dapat optimal.

Selain itu, produksi urin yang banyak akibat Ibu terlalu banyak minum akan mempengaruhi hormon hCG. Untuk itu, Ibu bisa menemukan gambar garis satu atau hasil test pack negatif. Usahakan untuk selalu melakukan tes pada pagi hari karena urine paling pekat dan Ibu tidak banyak minum.

7. Pemakaian Test Pack Saat Haid

Saat ini beberapa test pack memberikan keunggulan dimana Ibu bisa menggunakan test pack meski sedang haid. Kondisi ini tentu akan membuat hasil palsu baik test pack negatif maupun positif. Oleh karena itu, Ibu bisa menunggu 7-10 hari setelah terlambat haid untuk melakukan test pack.

8. Haid Tidak Teratur

Sering kali Ibu bertanya, “Kenapa hasil test pack negatif tapi belum haid?” atau “Sudah telat 2 bulan tapi test pack negatif, apa yang salah?”. Hal ini tentu perlu Ibu konsultasikan pada dokter spesialis kandungan. Siklus haid yang tidak teratur dapat membuat hasil test pack negatif.

Jika Ibu telat haid 50 hari sekalipun tapi test pack negatif, hal ini dapat disebabkan kondisi tubuh yang tidak baik, pola makan buruk, stres berlebihan dan olahraga terlalu berat. Meskipun begitu, pastikan kembali 7-10 hari setelah telat haid. Kalau hasilnya negatif, segera konsultasikan pada dokter spesialis ya Bu.

Penyebab test pack negatif di atas tentu perlu Ibu kenali dengan tepat. Pasalnya jika menggunakan test pack dengan cara yang salah, Ibu akan mendapatkan hasil yang palsu baik negatif maupun positif. Selalu usahakan ikuti setiap cara yang tertuang dalam kemasan alat test pack pilihan Ibu. Jika Ibu masih bingung, ikuti panduan cara menggunakan test pack dan membaca hasilnya dengan benar yuk.