Ciri-ciri Orang Hamil dari Wajah, Kadang Glowing, Kadang Kusam

Ditulis oleh: Redaksi Klikdokter.com

Ciri-ciri Orang Hamil dari Wajah, Kadang Glowing, Kadang Kusam

Saat ibu hamil, sudah pasti bahwa tubuh ibu akan mengalami banyak perubahan, termasuk perubahan pada wajah yang terlihat sangat berbeda selama sembilan bulan tersebut. Sebagian ibu terlihat lebih kusam dan berjerawat namun sebagian lainnya justru terlihat lebih bersinar atau glowing saat hamil. Lantas, apa sebenarnya yang terjadi dan perubahan apa saja pada wajah saat hamil? Berikut ulasannya.

Chloasma Gravidarum

Chloasma gravidarum sering disebut juga sebagai melasma. Melasma adalah kelainan kulit di mana melanosit (sel penghasil warna) di kulit ibu menghasilkan pigmen berlebih. Dalam kehamilan, ini sering disebut sebagai chloasma (mask of pregnancy). Chloasma adalah masalah kulit, dan tidak mempengaruhi kesehatan janin Ibu.

Umumnya, 50 -70 % ibu mengalami chloasma selama kehamilan. Gejala utama kloasma adalah penggelapan kulit di wajah. Ibu mungkin melihat bercak atau bercak gelap di dahi, pipi, dagu, atau di sekitar mulut ibu. Area-area ini akan menjadi lebih gelap semakin ibu terpapar sinar matahari atau semakin bertambah usia kehamilan ibu. Jika bercaknya hanya berupa bintik-bintik saja maka dapat disebut dengan "freckles".

Perubahan hormon, terutama kelebihan estrogen dan progesteron, merupakan penyebab utama melasma selama kehamilan. Di luar itu, bercak hitam di wajah bisa diperparah oleh paparan sinar matahari, penggunaan produk atau perawatan kulit tertentu, dan bahkan genetika. Chloasma juga dapat diperburuk oleh ketidakseimbangan hormon yang mungkin telah ada bahkan sebelum kehamilan. Melasma dapat dimulai kapan saja dalam kehamilan ibu, meskipun paling sering dimulai pada trimester kedua atau ketiga. Warna dan jenis kulit ibu mungkin membuat kondisi ini kurang lebih terlihat.

Kabar baiknya, hiperpigmentasi ini kemungkinan besar tidak akan bertambah parah setelah ibu melahirkan. Meskipun demikian, mungkin perlu waktu sampai berbulan-bulan untuk memudar sepenuhnya, jika tidak dirawat teliti.

Ibu dapat mencegah atau mengurangi melasma dengan cara menggunakan sunscreen, menggunakan produk skincare yang sesuai dan menerapkan gaya hidup sehat. Karena melasma bisa terjadi dari ketidakseimbangan hormon, ibu dapat mencegah memperbaiki keadaan dengan menjaga tubuh tetap terhidrasi, makan makanan dengan banyak buah dan sayuran segar, dan cukup tidur setiap malam.

Jerawat Hamil

Jerawat sering terjadi selama kehamilan. Faktanya, lebih dari separuh ibu hamil dapat mengalami masalah ini. Penyebab utama jerawat saat hamil adalah meningkatnya kadar hormon pada trimester pertama. Hal ini dapat meningkatkan produksi minyak alami kulit ibu. Sulit untuk memprediksi siapa yang akan mengalami jerawat selama kehamilan. Namun, ibu memiliki risiko yang lebih tinggi jika memiliki riwayat jerawat atau munculnya jerawat di awal siklus menstruasi. Jika ibu tidak berjerawat selama trimester pertama, kecil kemungkinan Anda akan mengalami jerawat yang tidak biasa selama trimester kedua atau ketiga.

Jerawat kehamilan adalah kondisi alami. Biasanya hilang ketika kadar hormon ibu kembali normal. Hal yang paling aman untuk dilakukan adalah menghindari resep obat jerawat atau obat kimia yang dijual bebas. Sebelum memulai perawatan jerawat apapun saat ibu sedang hamil atau berencana untuk hamil, bicarakan dengan dokter ibu terlebih dahulu ya.

Beberapa cara yang dapat ibu lakukan untuk membantu mengatasi jerawat saat hamil yaitu membatasi mencuci hingga dua kali sehari dan setelah banyak berkeringat, gunakan pembersih wajah yang lembut, bebas minyak, bebas alkohol, dan non-abrasif, gunakan kapas atau waslap untuk membasuh wajah dengan lembut. Setelah dicuci, bilas kulit Anda dengan air hangat kemudian keringkan dengan lembut dan oleskan pelembab. Dan yang terpenting, hindari godaan untuk memencet atau memencet jerawat ibu. Hal itu bisa mengakibatkan bekas jerawat permanen.

Wajah Bengkak

Pembengkakan merupakan salah satu efek samping kehamilan yang, meski sangat normal, berpotensi membuat kehidupan sehari-hari tidak nyaman bagi calon ibu. Disadari atau tidak, tubuh ibu menghasilkan sekitar 50% lebih banyak darah dan cairan tubuh untuk menopang pertumbuhan buah hati selama kehamilan. Cairan ekstra ini juga membantu tubuh ibu mempersiapkan persendian dan jaringan tubuh ibu ketika akan melahirkan buah hati.

Sebagian besar ibu hamil mulai merasakan pembengkakan (juga dikenal sebagai edema) di tangan, kaki, dan pergelangan kaki mereka dimulai sejak usia kandungan 20 minggu hingga trimester ketiga. Meskipun demikian, hal tersebut dapat terjadi kapan saja selama kehamilan.

Saat ibu mengalami bengkak selama kehamilan, ada beberapa hal yang dapat ibu lakukan untuk mencoba dan mengelola (atau mengurangi) gejala bengkak, diantaranya yaitu memberikan kompres dingin di tempat Anda bengkak, cukup minum, mengonsumsi lebih banyak makanan yang mengandung kalium dan membatasi konsumsi kafein serta natrium.

Pembengkakan ringan adalah bagian normal dari kehamilan, namun pembengkakan yang tiba-tiba dan atau ekstrem (terutama di bagian tangan dan wajah) dapat menunjukkan kondisi serius. ibu harus waspada ketika mengalami pembengkakan di wajah (termasuk bengkak di sekitar mata), pembengkakan ekstrem atau tiba-tiba di area ekstremitas, bengkak disertai sakit kepala yang tidak kunjung reda, perubahan penglihatan, mual, nyeri tubuh, sesak napas, atau kenaikan berat badan secara tiba-tiba dan atau bengkak disertai nyeri dada atau sesak napas.

Perlu diingat juga bahwa pembengkakan pada wajah merupakan hal normal. Namun jika pembengkakannya terjadi setelah kehamilan berusia 28 minggu, disertai dengan tekanan darah Ibu yang meningkat , maka hal ini merupakan tanda preeklamsia yang harus segera ditindaklanjuti. Jika salah satu dari hal tersebut terjadi, segera hubungi layanan kesehatan ya ibu.

Wajah Sembab

Wajah sembab dapat terjadi karena ibu merasa kelelahan selama kehamilan. Hal ini dapat ditandai dengan mata yang nampak bengkak. Perubahan hormon saat hamil bisa membuat ibu merasa lelah. Pada saat 12 minggu pertama sangat wajar jika ibu mengalami kelelahan. Demikian pula di akhir kehamilan, perut yang semakin membesar karena janin yang makin besar menjadikan ibu lebih susah untuk bergerak dan bahkan untuk tidur nyenyak sehingga dapat menyebabkan wajah sembab pada ibu hamil. Cara yang dapat dilakukan oleh ibu untuk mencegah dan mengurangi wajah sembab yaitu dengan mengonsumsi makanan sehat dan beristirahat dengan cukup dan nyaman.

Rambut Rontok Saat Hamil

Calon ibu bisa jadi mengalami penipisan rambut alis atau bulu mata selama kehamilan atau beberapa bulan setelah melahirkan. Kerontokan rambut merupakan hal yang wajar dan bisa disebabkan oleh hal-hal seperti hormon, stres pada tubuh, atau kondisi medis yang menyertai kehamilan. Beberapa wanita mungkin mengalami penipisan dan kerontokan rambut karena stres atau syok.

Kondisi kehamilan pada trimester pertama mungkin membuat tubuh stres karena keseimbangan hormon bergeser secara signifikan untuk mendukung buah hati yang sedang tumbuh. Stres dapat membuat 30% lebih rambut di kepala ibu masuk ke dalam fase telogen atau "istirahat" dari siklus hidup rambut sehingga membuat kerontokan rambut menjadi berkali lipat lebih banyak. Kerontokan rambut akibat perubahan hormonal mungkin tidak langsung terjadi. Kondisi ini juga umumnya tidak bertahan lebih dari enam bulan dan tidak menyebabkan kerontokan rambut permanen.

Masalah kesehatan yang muncul selama kehamilan juga dapat menyebabkan rambut rontok. Gangguan tiroid baik hipertiroidisme (terlalu banyak hormon tiroid) atau hipotiroidisme (terlalu sedikit hormon tiroid), dan juga kekurangan vitamin serta zat besi dapat berkontribusi menyebabkan kerontokan rambut saat kehamilan.

Ibu dapat melakukan beberapa hal yang dapat mencegah atau mengurangi terjadinya rambut rontok. Yaitu dengan makan makanan yang sehat dan seimbang, khususnya asupan protein dan vitamin. Ibu juga perlu mencuci rambut dengan lembut.

Gunakan sisir yang giginya jarang ya, Bu, agar tidak menarik rambut terlalu keras saat mengurai. Serta biarkan rambut beristirahat tanpa perawatan kasar, misalnya menggunakan hot roller, curling iron, atau minyak panas dan perawatan permanen.

Pregnancy Glow

Selama kehamilan, ibu mungkin mendapat pujian bahwa ibu terlihat lebih bersinar dibandingkan saat sebelum hamil. Secara medis, pregnancy glow berkaitan dengan fluktuasi hormon dan aliran darah, serta perubahan lain selama kehamilan. Peningkatan jumlah hormon yang dilepaskan selama kehamilan dapat membuat kulit ibu terlihat memerah, dan memberikan efek bercahaya pada kulit ibu. Hormon tersebut termasuk estrogen, progesteron, dan human chorionic gonadotropin.

Fluktuasi hormon juga menyebabkan ibu mengalami lebih banyak produksi minyak dari kelenjar sebum sehingga membuat kulit tampak bersinar. Selain faktor hormonal, tubuh juga menghasilkan lebih banyak darah karena rahim dan organ vital ibu membutuhkan lebih banyak darah untuk menopang buah hati yang sedang tumbuh. Peningkatan volume darah seperti itu juga melebarkan pembuluh darah ibu sehingga membuat kulit Anda terlihat memerah.

Tidak ada jangka waktu yang pasti untuk mengalami pregnancy glowing. Namun, ibu mungkin dapat mengalaminya selama trimester kedua. Tapi perlu diingat bahwa tidak semua ibu hamil dapat mengalaminya, ya. Efek dari pregnancy glowing ini bersifat tidak permanen dan akan menghilang ketika ibu sudah melahirkan si buah hati.

Dari ulasan diatas bisa dilihat bahwa beberapa perubahan pada wajah ini merupakan dampak dari hormon-hormon kehamilan ya bu. Kira-kira sebanyak apa ya fungsi hormon-hormon ini? Yuk, kenalan dengan hormon-hormon kehamilan di sini: Fungsi dan Efek Samping Hormon Kehamilan.