Ternyata 5 Posisi Tidur Ini Penyebab Keguguran Saat Hamil

Ditulis oleh: Redaksi Klikdokter.com

Ternyata 5 Posisi Tidur Ini Penyebab Keguguran Saat Hamil

Selama masa kehamilan, bukan hanya pola makan saja yang harus dijaga. Ibu juga perlu istirahat, mengatur stress, hingga menjaga posisi tidur. Tanpa disadari, posisi tidur yang salah bisa menjadi salah satu penyebab keguguran. Tentu saja, semakin membesarnya perut membuat posisi tidur menjadi serba salah. Maka dari itu, Ibu perlu mengetahui posisi tidur penyebab keguguran hamil muda. Yuk, simak di bawah ini!

 

Apa Saja Posisi Tidur Penyebab Keguguran?

 

Selama kehamilan kerap kali mengganggu posisi tidur, bahkan sangat sulit menemukan posisi tidur yang nyaman. Untuk para Ibu, sudah saatnya mengetahui posisi-posisi tidur yang rawan dan mengganggu kondisi janin. Dengan begitu, Ibu lebih mudah mengatur posisi tidur yang nyaman. 

 

1. Hindari Tidur Terlentang Pada Trimester Kedua

 

Posisi tidur selalu miring ke kanan maupun ke kiri, tentu saja membuat badan terasa lelah dan pegal. Namun, untuk Ibu yang masa kehamilannya masuk ke trimester kedua harus menghindari posisi tidur terlentang.

 

Hal ini dapat membahayakan Ibu yang menyebabkan risiko gangguan pencernaan, gangguan pernapasan, wasir, hingga sakit pada bagian pinggang. Selain itu, Ibu yang mempunyai gangguan hipertensi disarankan untuk tidak tidur dengan posisi terlentang karena dapat mempengaruhi tekanan darah.

 

Sementara untuk janin, tidur dalam posisi terlentang dalam waktu yang lama juga dapat menghambat aliran darah dari plasenta ke jantung. Apabila kebiasaan yang salah tidak segera diubah, dapat memicu janin malnutrisi hingga kematian. 

 

Sementara, posisi tidur saat hamil trimester 1 masih diperbolehkan untuk tidur terlentang. Namun, ada baiknya apabila membiasakan diri untuk tidur miring ke kiri. Para bumil bisa berlatih mengatur posisi tidur ke kiri pada minggu awal kehamilan. Posisi miring ke kiri dapat meningkatkan aliran darah dan nutrisi ke plasenta maupun janin. 

 

Lalu, bagaimana gambar posisi janin miring ke kiri? Ibu, pada umumnya selama berada di kandungan janin akan bergerak ke beberapa posisi. Hal tersebut normal dan terjadi secara alami. Apabila menjelang persalinan, posisi kepala akan mendekat ke jalan lahir. Untuk mengetahui secara pasti, Ibu bisa berkonsultasi dengan dokter kandungan

 

Baca juga: 11 Ciri-Ciri Janin Masuk Panggul Ibu yang Penting Diketahui

 

2. Tidur Miring Ke Kanan Juga Berbahaya

 

Selain tidur terlentang, Ibu juga harus menghindari tidur miring ke kanan. Sebab, posisi tidur ini membuat berat badan ibu dan janin berpindah ke kanan. Hal ini memberikan tekanan besar pada organ hati. 

 

Bahkan, tidur miring ke kanan harus dihindari sebagai posisi tidur ibu hamil trimester 3 atau hamil tua. Bukan hanya meningkatkan risiko keguguran saja, tetapi bisa menyebabkan bayi meninggal setelah lahir. Posisi tidur seperti ini menyebabkan aliran darah menjadi terhambat. 

 

3. Menghindari Tidur Terlentang dan Posisi Kepala Lebih Tinggi

 

Seperti yang sudah dijelaskan, tidur terlentang saat hamil sangat tidak disarankan. Begitu pula dengan tidur terlentang dengan posisi kepala lebih tinggi. Seringkali, untuk mendapatkan posisi yang nyaman, para ibu akan tidur terlentang dengan mengganjal bantal pada kepalanya.

 

Ibu, tahukah bila posisi tidur ini juga tidak diperbolehkan? Lalu, mengapa tidak disarankan? Sebab, tidur dengan posisi tersebut membuat aliran oksigen menjadi berkurang. Selain itu, memberikan tekanan yang cukup besar pada organ hati, plasenta, ginjal, hingga punggung. Maka dari itu, sebaiknya hindari posisi tidur ibu hamil yang membahayakan janin

 

4. Tidak Dianjurkan Untuk Tidur Tengkurap

 

Ketika masa awal kehamilan, para Ibu hamil masih dapat berbaring secara tengkurap. Namun, semakin berkembangnya pertumbuhan janin membuat perut semakin membesar. Tentu saja, Ibu harus menghindari posisi tidur secara tengkurap. 

 

Posisi tidur ini membuat tubuh merasa tidak nyaman. Bahkan, dapat menekan si kecil dan membahayakan janin dalam berkembang. Selain itu, menimbulkan beberapa komplikasi seperti gangguan nutrisi, oksigen tidak mengalir dengan lancar, hingga menyebabkan keguguran dan kematian si janin.

 

5. Menghilangkan Kebiasaan Tidur Dengan Posisi Kaki Lebih Tinggi

 

Para ibu akan lebih sering merasa kelelahan, pegal, dan lemas apabila melakukan kegiatan yang berlebihan. Seringkali, saat merasa lelah banyak Ibu yang memutuskan untuk tidur dengan memberikan ganjalan bantal yang lebih tinggi pada kakinya.

 

Posisi ini memang membuat kaki terasa lebih rileks. Namun, jelas berbahaya dan tidak dianjurkan untuk ibu hamil. Sebab, dapat mempersempit ruang janin dan membuat janin sulit menerima atau kekurangan oksigen. Bagaimana, para Ibu sudah paham mengenai posisi tidur penyebab keguguran saat hamil muda bukan? 

 

Bagaimana Cara Mengetahui Keguguran Saat Usia Muda?

 

Ketika sedang mengandung, para bumil harus banyak mempelajari hal mengenai masa kehamilan. Selain mempelajari masa kehamilan, Ibu juga harus mengetahui bentuk apabila mengalami keguguran. Biasanya keguguran pada awal kehamilan atau bentuk keguguran 2 minggu akan terlihat seperti sedang menstruasi biasa.

 

Banyak wanita yang salah menduga antara menstruasi atau keguguran. Pasalnya, keguguran sebelum memasuki usia 8 minggu akan terkesan seperti datang bulan saja. Biasanya darah keguguran akan tampak berwarna coklat dan menyerupai warna biji kopi. Tetapi, darahnya juga bisa berwarna merah terang. Masa keguguran ini dapat terjadi atau bahkan berhenti sebelum terjadi pendarahan lagi. 

 

Cara membedakannya, yaitu rasa sakit atau nyeri yang dialami akan lebih berat dan bisa berlangsung lebih lama dari masa datang bulan. Jika keguguran terjadi, tidak ada cara untuk menghentikannya. Oleh sebab itu, Ibu perlu berhati-hati agar janin tetap sehat dan berkembang.

 

Baca juga: Tanda Gerakan Janin 37 Minggu Hingga Siap Dilahirkan

Jika Terjadi Keguguran, Bagaimana Cara Menyembuhkannya?

 

Setelah membahas posisi tidur penyebab hamil muda, Ibu juga sudah mengetahui ciri-ciri saat keguguran pada awal kehamilan. Tentu, keguguran menjadi salah satu musibah yang bisa menguncang perasaan seorang Ibu dan keluarga.

 

Ketika keguguran terjadi, emosional Ibu jauh lebih terasa. Sementara reaksi fisik dapat berbeda-beda pada setiap orang. Lalu, bagaimana cara cepat sembuh setelah keguguran? Ibu, bisa melihat beberapa tipsnya di sini.

 

1. Menjaga Kebersihan Vagina

 

Hal pertama dan utama yang harus Ibu lakukan adalah menjaga kebersihan area kewanitaan. Sebaiknya, jangan berenang ataupun menggunakan sabun kewanitaan karena dapat menimbulkan infeksi bakteri vagina. Apabila terjadi pendarahan atau siklus haid sudah mulai normal, gunakan pembalut tanpa pewangi dan hindari menggunakan tampon.

 

2.    Menjaga Asupan Makanan Bergizi

 

Mengonsumsi makanan bergizi mampu menjaga perkembangan janin. Perbanyak makan sayur dan buah-buahan setiap harinya. Namun, hindari mengkonsumsi nanas karena dapat menyebabkan pendarahan hingga keguguran kandungan. Biasanya, buah ini juga banyak digunakan sebagai salah satu cara gugurkan kandungan awal. Maka dari itu, Ibu harus memperhatikan asupan sebelum dikonsumsi.

 

3.   Tidak Mengonsumsi Obat-Obatan di Luar Anjuran Dokter

 

Ibu hamil juga harus menghindari obat-obatan tanpa konsultasi dokter. Hal ini dapat mengganggu perkembangan janin. Sebagai salah satu contoh, tidak mengkonsumsi obat paramex. 


Sebab, obat ini mengandung parasetamol dan kafein yang tidak disarankan untuk ibu hamil maupun menyusui. Asupan dalam dosis yang tinggi bisa menyebabkan keguguran. Sama halnya dengan nanas, cara menggugurkan kandungan dengan paramex banyak digunakan pada masa awal kehamilan.